Laman

Rabu, 28 November 2012

praktikum IPA UT




LEMBAR HASIL
Double Bracket: iiDouble Bracket: iiiPRAKTIKUM IPA


DISUSUN OLEH :
NAMA                          : SARYONO
NIM                               : 819487429

UNIVERSITAS TERBUKA
UPBJJ UNSOED PURWOKERTO
POKJAR : JATILAWANG




HALAMAN PENGESAHAN



      Semua Praktikum yang dilaporkan terlampir telah dikerjakan oleh mahasiswa dengan baik







Jatilawang, 4 Juni 2010
Dosen Pengampu



Drs. KUSNO, M.Pd
NIP. 19640817 198803 1 016











D A F T A R   I S I


Daftar Isi .................................................................................................................  i
Lembar Pengesahan ................................................................................................ ii
            KEMAGNETAN ........................................................................................  1
I.                   Percobaan Bentuk Medan Magnet ..............................................................  2
II.                Percobaan Mengamati Gejala Medan Magnet ...........................................  5
III.             Percobaan Mengamati Sifat-sifat Magnet ..................................................  7
IV.             Percobaan Cara Membuat Magnet .............................................................  9
V.                Perkembangbiakan Tumbuhan .................................................................... 12
VI.             Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan Kacang Merah ....................  17
VII.          Percobaan Titik Lebur Es ...........................................................................  21
VIII.       Pesawat Sederhana ......................................................................................  26
IX.             Lensa Tipis ( Lensa Cembung ) dan Cermin Cekung .................................  33
            IX.I  Percobaan Lensa Cembung f = 10 dan 20 ..........................................  34
            IX.II Percobaan Cermin Cekung .................................................................  36 
X.                Cermin Datar dan Cermin Datar Bersudut ..................................................  38
            X.I  Cermin Datar ........................................................................................  39
            X.II Cermin Datar Bersudut ........................................................................  41 













K E M A G N E T A N

I.               Pendahuluan
                       
            Kata magnet berasal dari ” Magnesia ” tempat dimana orang pertama kali menemukan sebuah batu bermuatan yang dikenal sebagai magnet alami, karena itulah maka bijih besi tersebut disebut magnetik. Magnetik itu ditemukan pula ditempat-tempat lain seperti di Pegunungan Adirondeek di New York, Amerika Serikat. Kepingan-kepingan magnetik itu merupakan magnet alam. Magnetik yang digantung dengan tali halus mengatur dirinya sehingga searah dengan medan magnet bumi. Magnet-magnet alami ini yang disebut Lode Stone digunakan pertama kali sebagai kompas selama abad XII.
            Orang Cina mungkin merupakan yang pertama kali menggunakan batu bermuatan ini sebagai kompas (penunjuk arah) baik di darat maupun dilaut. Sekarang orang telah dapat membuat magnet dari besi, baja, bel listrik dan telepon. Penggunaan elektromagnetik (magnet listrik) yang menghasilkan magnet kuat adalah untuk mengangkat barang-barang rongsok dari bahan logam yang sangat berat.
            Sebuah magnet selalu mempunyai kutub utara dan kutub selatan, dimana sebuah magnet dapat mengerjakan gaya pada magnet lainnya. Kutub-kutub sejenis tolak-menolak sedangkan kutub-kutub yang tidak sejenis akan tarik-menarik.














Double Bracket: 1
Kegiatan Praktikum I
PERCOBAAN BENTUK MEDAN MAGNET

II.            Alat dan Bahan
1.      Kertas Putih
2.      Magnet batang 1 buah
3.      Serbuk-serbuk pasir secukupnya

III.         Tujuan
1.      Menentukan arah Medan Magnet

IV.         Langkah Kerja
1.      Letakan sebuah  magnet batang di atas meja
2.      Peganglah selembar kertas putih di atas magnet tersebut
3.      Taburkanlah serbuk-serbuk pasir secara merata di atas kertas, kemudian ketukklah kertas itu secara perlahan beberapa kali
4.      Mengamati pola-pola yang dibentuk serbuk-serbuk besi

V.            Data Pengamatan
  

Gambar Bentuk dan Arah Medan Magnet            Arah garis gaya magnet keluar dari kutub utara dan                                                                                          masuk melalui kutub selatan
Double Bracket: 2




Pengolahan Data









 


 S 
 
   U 
 
S                    U
 
                                   
























































  S
 



U                       S
 





















Text Box: U

S






 

















1.      Yang dimaksud medan magnet adalah ruang disekitar magnet yang masih dipengaruhi oleh gaya magnet.
2.      Sebuah magnet selalu memiliki kutub utara dan kutub selatan karena ujung-ujung magnet tersebut merupakan kutub magnet yang satu sebagai kutub utara yang lainnya sebagai kutub selatan. Gaya antara ujung-ujung kutub magnet dapat berupa gaya tolah-menolak atau tarik-menarik terhadap ujung-ujung magnet yang lain.
3.      Tiga macam aturan untuk melukis gari-garis medan magnetik dengan tangan kanan.
a.       Ibu jari menunjukan arah arus
b.      Jari-jari menunjukan arah medan magnet
c.       Double Bracket: 3Melingkar dengan arah mengitari kawat penghantar
VI.         Kesimpulan
1.      Magnet memiliki 2 kutub ( utara dan selatan )
2.      Sifat-sifat kedua magnet adalah kutub senama akan tolak-menolak sedangkan kutub tak senama akan tarik-menarik
3.      Sifat magnet adalah menarik benda-benda logam disekitarnya
4.      Bila disekitar aitu ada magnet, maka sekitar itu timbul medan magnet
5.      Medan Magnet dapat digambarkan dengan garis gaya magnet
6.      Untuk menentukan arah gaya magnet yang ditimbulkan oleh aliran arus
7.      Untuk menentukan arahgaris gaya magnet yang ditimbulkan oleh aliran arus dalam penghantar dengan menggunakan kaidah tangan kanan
8.      Daerah disekitar magnet akan terbentuk garis-garis lengkap yang menhubungkan kutub-kuub magnet. Garis-garis lengkung  yang menghubungkan kutub-kutub magnet. Garis-garis tersebut yang disebut garis gaya magnet, makin rapat garis-garis gaya magnet menunjukan makin kuat medan magnetnya. Gaya tarik magnat yang paling kuat terletak dibagian kutubnya.

VII.      Jawaban Pertanyaan
1.      Medan magnet adalah daerah disekitar magnet yang masih dipengaruhi gaya magnet.
2.      Ya, magnet selalu memiliki 2 kutub yaitu kutub utara dan selatan. Hal ini dibuktikan dengan malkukan percobaan menggunakan sebuah magnet batang dan serbuk-serbuk besi. Serbuk-serbuk besi terlihat begitu jelas menempel pada ujung-ujung magnet. Hal ini menunjukan bahwa pada ujung-ujung magnet terdapat gaya tarik magnet yang paling kuat yang disebut kutub magnet yaitu kutub utara da selatan.
3.      Tiga  macam aturan untuk melukis garis-garis medan magnet,
Ø   Berupa garis-garis putus
Ø   Arahnya menuju ke kutub lainnya.
Ø   Berada disekitar ujung-ujung magnet.
Double Bracket: 4






Kegiatan Praktikum II
PERCOBAAN MENGAMATI GEJALA MEDAN MAGNET
KARENA ARUS LISTRIK

I.               Alat dan Bahan
1.      Kabel secukupnya
2.      Sumber tegangan
3.      Magnet batang
4.      Kawat penghubung
5.      Benang

II.            Tujuan
1.      Untuk menejelaskan pengaruh arus lstrik terhadap medan magnet

III.         Langkah Kerja
1.      Susunlah peralatan sesuai percobaan. Dalam keadaan saklar terbuka. Letakan kawat penghantar di dekat magnet batang yang sebelumnya digantung menggunakan benang.
2.      Alirkan arus listrik ke dalam penghantar dengan menutup saklar.
a.           Magnet batang akan menyimpang. Karena dengan adanya arus listrik bisa menimbulkan medan magnet yang otomatis membuat magnet batang yang digantung akan menyimpang.
b.          Magnet batang akan menyimpang kekanan membentuk sudut deklinasi positif. Hal ini terjadi karena dengan adanya arus listrik yang berpengaruh terhadap medan magnet semakin memperkuat magnet untuk mengarah ke arah utara dan selatan.
3.       Saklar kembali dibuka, kemudian arus listrik dibalik. Alirkan kembali arus melalui penghantar dengan menutup sakelar.
a.           magnet batang akan menyimpang, karena meskipun arus listrik dibalik, arus listrik yang dihantarkan aleh kawat penghantar tetap mempengaruhi medan magnet yang menyebabkan magnet batang menyimpang.
b.          Menyimpang ke arah kiri membentuk sudut deklanasi negatif.

Double Bracket: 5
IV.         Data Pengamatan
              

V.            Kesimpulan
              Perbedaan kedudukan magnet saat tidak ada arus akan bergerak bebas sedangkan saat ada arus yang mengalir akan bergerak membentuk sudut deklinasi positif  dan jika dibalik arah arusnya, magnet akan bergerak membentuk sudut deklanasi negatif.



















Double Bracket: 6
Kegiatan Praktikum 3
PERCOBAAN MENGAMATI SIFAT-SIFAT MAGNET

II.            Alat dan Bahan
1.          Magnet Batang 2 buah
2.          Statis
3.          Benang secukunya

III.         Tujuan
1.          Untuk menjelaskan sifat-sifat magnet

IV.         Langkah Kerja
1.              Beri tanda ” S ”  untuk kutub selatan dan ” U ” untuk kutub utara pada kedua magnet batang yang tersedia.
2.              Gantungkan salah salah satu magnet dengan menggunakan benang pada statis.
3.              Dekatkan kutub selatan magnet yang dipegang dengan kutub selatan magnet yang digantung pada statis yang terlihat adalah kutub selatan magnet yang digantung pada statis akan terlihat menjauhi kutub selatan magnet yang dipegang.
4.              Dekatkan kutub utara magnet yang dipegang pada kutub selatan magnet batang yang digantung secara perlahan-lahan. Kedua magnet tersebut langsung berhimpitan.
5.              Dengan cara lama, dekatkan kutub selatan magnet yang dipegang pada kutub utara magnet yang digantung. Kedua magnet juga akan merhimpit satu sama lain.
6.              Dekatkan kutub utara magnet yang dipegang pada kutub utara magnet yang digantung. Magnet yang digantung akan langsung menyimpang.
Double Bracket: 7
V.            Data Pengamatan
                 

VI.         Kesimpulan
1.          Magnet mempunyai 2 kutub yaitu utara dan selatan
2.          Dapat menarik logam lain terutama besi dan baja
3.          Dalam keadaan bebas selalu menunjuk arah utara dan selatan
4.          Kutub-kutub magnet mempunyai gaya tarik yang lebih besar dari pada bagian tengahnya
5.          Kutub-kutub senama bila berdekatkan akan tolak-menolak dan kutub tak senama akan tarik-menarik.

VII.      Pertanyaan dan Jawaban Pertanyaan
1.      Jelaskan sifat-sifat magnet ?
-              Tarik-menarik jika kutubnya senama
-              Yolak-menolak jika kutubnya senama
2.      Dipol magnet adalah ?
-       Dipol magnet adalah kutub-kutub magnet yaitu utara dan selatan.


















Double Bracket: 8
Kegiatan Praktikum 4
PERCOBAAN CARA MEMBUAT MAGNET

II.            Alat dan Bahan
1.          Serbuk besi secukupnya
2.          Paku 12 cm 1 buah
3.          Kabel secukupnya
4.          Baterai 2 buah

III.         Tujuan
1.          Dapat  membuat magnet dengan cara elektromagnetik
2.          Dapat membuktikan bahwa magnet bukan hanya bersifat sementara.

IV.         Langkah Kerja
a.               Rangkailah alat seperti gambar berikut ini

                                                Baterai                   S











 
                                                Arah arus listrik
                                               


 



                        Paku yang dimagnetkan           lilitan kumparan

                        Paku menjadi magnet, karena dengan adanya arus listrik yang mengalir       melalui lilitan menyebabkan timbulnya medan magnet disekitar lilitan tersebut.
b.          Double Bracket: 9Setelah sakelar ” S ”  tertutup, paku yang dililiti kumparan akan menjadi magnet. Hal ini dapat dibuktikan dengan ujung paku tersebut yang didekatkan pada serbuk besi, maka serbuk besi tersebut akan menempel pada ujungnya. Hal ini terjadi karena paku tersebut sudah terdapat medan magnet akibat arus yang mengalir melalui lilitan.
c.           Setelah jumlah lilitan dikurangi, serbuk besi terlihat berkurang pada ujung paku. Hal ini karena jumlah lilitan yang dikurangi menyebabkan berkurangnya kekuatan medan magnet disekitar paku.
d.          Setelah jumlah lilitan ditambah, serbuk besi semakin banyak menempel pada ujung paku. Hal ini karena kekuatan medan magnet bertambah akibat arus lisrik yang mengalir semakin besar.

V.            Data Pengamatan
             

VI.         Kesimpulan
                        Arus listrik yang mengalir melalui lilitan kawat akan menimbulkan medan   magnet di sekitar logam yang dilalui oleh lilitan tersebut.
VII.      Pertanyaan dan Jawaban
1.          Jelaskan cara membuat magnet ?
a.           menggosok bahan logam dengan magnet
b.          mengaliri arus listrik pada bahan logam
c.           induksi listrik

2.          Jelaskan faktor apakah yang dapat mempengaruhi kekuatan magnet ?
      Faktor yang memperngaruhi kekuatan magnet adalah cara penyimangannya. Semakin benar cara penyimpangannya maka magnet tersebut akan terjaga sifat kemagnetannya. Cara penyimpanan yang baik adalah dengan menempelkan magnet-magnet tersebut dengan arah yang berlawanan, yaitu arah utara ditempelkan kearah selatan, begitu pula ujung lainnya. Kemudian tidak memukul atau mengetuk-ketuk magnet, memanaskannya atau memus aliran listrik serta mengaliri arus listrik bolak-balik. Jika hal ini dilakukan, maka sifat kemagnetan magnet tersebut akan menghilang.
3.          Jelaskan hubungan antara kuat medan magnet dengan jumlah lilitan kumparan dan arus listrik ?
Hubungan antara kuat magnet dengan jumlah lilitan :
Lilitan yang dialiri arus listrik akan membuat logam yang dilalui oleh lilitan tersebut timbul medan magnet. Semakin sedikit lilitan, semakin sedikit pula arus yang mengalir, sehingga medan magnet yang ditimbulkan kecil.






























Double Bracket: 11
Kegiatan Praktikum V
PERKEMBANGBIAKAN TUMBUHAN

I.               Pendahuluan
            Pada tumbuhan ada 2 cara perkembangbiakan yaitu generatif dan vegetatif. Genertif ditandai dengan adanya biji, vegetatif secara alami dan buatan. Pada Angiospermae, bunga merupakan salah satu organ yang erat hubungannya dengan reproduksi. Bunga tumbuhan ini sebenarnya adalah merupakan pucuk yang tumbuh menjadi ranting diiringi dengan daun yang mengalami modifikasi yang idak lain      adalah kelopak bunga.
            Ditinjau dari segi susunannya bunga dibagi manjadai bunga lengkap dan bunga tidak lengkap. Pada bungan lengkap memiliki bagian yang terdiri dari alat perhiasan berupa kelopak dan mahkota bunga sedang alat reproduksi berupa putik sebagai bunga betina dan benang sari sebagai bunga jantan.
            Berdasar atas perkembangbiakan yang dihasilkan, bunga dibedakan atas bunga sempurna dan bunga tidak sempurna. Bunga sempurna bersifat hemoprodita, karena dalam satu bunga terdapat putik dan benang sari. Sedangkan pada bunga tak sempurna disebut bunga uniseksual karena dalam satu bunga hanya terdapat putik saja disebut bunga betina dan bunga yang hanya memiliki benang sari saja disebut bunga jantan.
 
II.            Alat dan bahan
1.      Struktur bunga
2.      Loup ( kaca pembesar ) 1 buah
3.      Pinset 1 buah
4.      pisau / silet 1 buah
5.      bunga sepatu 1 buah

III.         Tujuan
Mengamati struktur bunga

IV.         Langkah kerja
1.      Amatilah bagian-bagian bunga dengan tanpa merusaknya, perhatikan bagian kelopak, mahkota, benang sari, putik, dan dasar bunganya.
2.      Double Bracket: 12Gambarlah hasil pengamatan dan lengkapi keterangan gambar.
3.      Amatilah bagian kelopaknya. Catatlah bentuk dan warna kelopak yang diamati.
4.      Amati pula mahkota bunganya. Catat bentuk dan warnanya !
5.      Untuk mengamti benang sari, Anda harus menyiingkirkan bagian mahkota bunga. Hitunglah jumlah benang sari yang ada. Apakah benang sari melekat pada mahkota bunga ? Catat hasil pengamatan Anda. Dengan menggunakan kaca pembesar amati bagian kepala sari (anthera). Apakah anda melihat adanya serbuk sari yang bentuknya mirip debu pada kepala sari ?
6.      Amatilah bagian putik yang biasanya terletak di bagian tengah bunga. Catatlah bagaimana bentuk putik bunga tersebut. Perhatikan bagian ovarium, tangkai putik dan kepala putiknya.
7.      Buatlah gambar struktur putik, meliputi ovarium, tangkai putik dan kepala putik.

V.            Data Pengamatan
              Struktur pada bunga sepatu marupakan salah satu contoh bunga lengkap dan bunga sempurna karena bunga sepatu memiliki kelopak, mahkota, putik dan benang sari. Dalam pengamatan kita dapat melihat adanya serbuk sari yang mirip debu pada kepala putik.

VI.         Pengolahan Data


 


           









 



                                                                                    dasar bunga


Double Bracket: 13
            FOTO
1.      Bunga Sepatu

             

2.      Kelopak bunga
            Kelopak bunga merupakan bagian bunga paling besar, sebenarnya adalah pucuk daun yang memiliki modifikasi. Fungsinya melindungi bunga sepatu kuncup. Bentuknya panjang dan ujungnya lancip warnanya hijau.

3.      Mahkota bunga
            Mahkota bunga terletak dibagian dalam kelopak tersusun bertumpuk-tumpuk. Mahkota berbentuk bundar dan lebar, pangkalnya kecil, warnanya merah. Karena warnanya yang cantik dan bunga yang harum sehingga menjadi daya tarik serangga untuk datang menghisap madu dan membantu proses penyerbukan.
Double Bracket: 14Jumlah mahkota ada 5 buah
4.      Benang sari
            Benang sari ada di bagian dalam mahkota bunga. Benang sari bentuknya panjang dan kecil. Pada ujungnya terdapat kepala sari. Warnanya merah kekuning-kuningan. Benang sari fungsinya sebagai alat perkembangbiakan jantan. Jumlah benang sari ada 74 buah. Benang sari tidak melekat pada mahkota, serbuk sarinya mirip debu yang terdapat pada kepala sari.

5.      Putik
            Putik ada di dalam mahkota bunga. Bentuknya bundar, jumlahnya ada 5 warnanya merah. Fungsinya putik sebagai alat perkembangbiakan betina.
 

Double Bracket: 15
6.      Bunga disayat secara vertikal
            Ketika bunga disayat akan terlihat ovarium (bakal buah), yaitu suatu rongga pada bagian dasar karpel dengan dinding tebal disekelilingnya dan di dalamnya terdapat satu atau lebih ovulum yang nantinya ovarium ini berkembang menjadi buah. Selain ovarium juga terlihat ovulum (bakal biji) pada tumbuhan berbiji, suatu struktur yang berisi gamet betina yang setelah dibuahi gamet jantan berkembang menjadi embrio. Ovulum ini melekat pada dinding ovarium melalui sebuah tangkai.

VII.      Kesimpulan
              Bunga sepatu memiliki struktur kelengkapan bunga tapi tidak bisa melakukan perkembangan secara generatif. Hal tersebut terjadi karena letak putik berada diatas benang sari, sehingga sulit terjadi penyerbukan dan pembuahan. Bunga sepatu dikembangbiakan melalui cara vegetatif buatan yaitu dengan stek batang dan mencangkok.

VIII.   Pertanyaan dan Jawaban
1.          Berapa buah benang sari bunga sepatu yang anda amati ?
Ada 74 buah benang sari
2.          Apa fungsi benag sari dan putik ? jelaskan !
      Benang sari sebagai alat perkembangbiakan jantan, putik sebagai alat perkembangbiakan betina. Karena tanpa adanya kedua alat perkembangbiakan tidak akan terjadi proses pembuahan yang diawali proses penyerbukan yaitu peristiwa menempelnya dan jatuhnya benang sari ke kepal putik.









Double Bracket: 16
Kegiatan Praktikum VI

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN TUMBUHAN KACANG MERAH

I.               Pendahuluan
              Setiap tumbuhan melakukan pertumbuhan dan perkemabangbiakan. Pertumbuhan merupakan proses yang ditandai oleh adanya pertambahan ukuran, volume, dan berat suatu organisme. Sedangkan perkembangan secara umum merupakan suatu  proses menuju keadaan yang lebih sempurna (kompleks), misalnya biji kacang merah kebentuk atau keadaan yang makin kompleks, yaitu pohon. Penambahn ukuran dan pencapaian kedewasaan ini terjadi karena adanya proses pembentukan jaringan baru yang diawali oleh penambahan jumlah, ukuran, dan fungsi dari sel yang disebut proses diserensiasi sel.
              Pertumbuhan dan perkembangbiakan tumbuhan, selain ditentukan oleh faktor genetik, juga sngat ditentukan oleh kondisi lingkungan, seperti cahaya, air, makanan, dan temperatur.
              Selain tumbuh dan berkembang, tumbuhan juga peka terhadap rangsangan yaitu suatu kemampuan untuk menerima dan memberi tanggapan terhadap rangsang dan perubahan dalam lingkunganya. Tanggapan tumbuhan terhadap rangsangan umumnya diperlihatkan dalam gerak. Gerak pada tumbuhan dapat dikelompokan menjadi gerak otonom dan gerak etinom. Gerak yang tampak pada tumbuhan  lebih disebabkan adanya kepekaan terhadap rangsangan dar luar yang kita kenal dengan iritabilitas. Gerak tumbuhan jika dilihat dari arah rangsangan, respon dan sifat gerakan dapat kita bagi menjadi 3 yaitu : 1. Gerak Tropi, 2. Gersk Taktis, dan 3 Gerak Nasti. Gerak yang dialami oleh kacang merah akar kacang bergerak tumbuh kebawah semua karena adanya rangsangan gaya tarik bumi, gerak ini dinamakan Gerak Geotropi.
     
II.            Alat dan Bahan
1.          Biji kacang merah 6 buah
2.          Botol selai 2 buah
3.          Kertas saring / tissu secukupnya
4.          Kertas label secukupnya
5.          Gunting 1 buah
Double Bracket: 17
III.         Tujuan
Mengamati pertumbuhan dan perkecambahan kacang merah

IV.         Langkah Kerja
1.          Rendamlah biji kacang merah dalam air semalaman
2.          Lipatlah kertas tissu sehinga lebar setinggi dasar sampai leher botol selai, selebihnya dipotong.
3.          Gulung kertas tissu dan masukan kedalam botol selai sehingga menempel pada dinding bagian dalam botol.
4.          sisipkan 6 biji kacang merah pada  botol selai. Tambahkan air secukupnya sehingga kertas saring tetap basah (kira-kira 1/10  nya).
5.          Simpanlah ditempat yang terang tetapi tidak terkena sinar matahari langsung selama 2 minggu. Jika air tampak berkurang (kertas tissu mengering) tambahkan air secukupnya sehingga kertas saring tetap basah tetapi permukaan air tidak merendam biji.
6.          Amatilah perkecambahan dan pertumbuhan biji-biji tumbuhan dari sediaan tersebut. Catatlah kapan biji kacang merah mulai berkecambah, amatilah bagaimana akar, batang dan daun tumbuh, kemudian menggambar hasilnya.
 
V.            Data Pengamatan
                  Hasil pengamatan pertumbuhan dan perkecambahan biji kacang merah.
Hari ke
Gambar pertumbuhan kecambah kacang
Panjang
keterangan
akar
batang
0
-
-
Belum ada daun, akar, batang
1
2,0 mm
-
Sudah keluar akar
2

4,0 mm
-
Sudah keluar akar
3

0,5 cm
-
Sudah keluar akar
4

1,0 cm
-
Sudah keluar akar
5

1,5 cm
0,5 cm
Sudah keluar akar dan batang
6

2,0 cm
0,75 cm
Sudah keluar akar dan batang
7

4,0 cm
1 cm
Sudah keluar akar dan batang
8
4,5 cm
2 cm
Sudah keluar akar dan batang
9

5,0 cm
4 cm
Sudah keluar akar dan batang
10

5,5 cm
6 cm
Sudah keluar akar dan batang
11

6,0 cm
8 cm
Sudah keluar akar dan batang
12
6,5 cm
10 cm
Keluar akar, batang, dan daun
13

7,0 cm
12 cm
Keluar akar, batang, dan daun
14

7,5 cm
14 cm
Keluar akar, batang, dan daun


VI.         Pengolahan Data
a.           Gambar cara memasang gulungan kertas tissu dalam botol.


 


                                                                                                 botol selai
                                                                                                    gulungan kertas saring    
                                                                                                    biji kacang merah
                                                                                         air

b.          Foto pertumbuhan dan perkembangan perkecambahan kacang merah
                         

VII.      Pembahasan
Double Bracket: 19              Tumbuhan kacang merah mengalami pertumbuhan  dan perkembangan mulai dari biji yang kemudian terjadi proses berkecambah yaitu mulai tumbuhnya biji dan spora menjadi tumbuhan muda yang disebut kecambahan, hal ini diperlukan kondisi lingkungan yang sesuai. Kecambah memiliki bagian-bagian yaitu plumula (batang lembaga), mikropil, hilum, testa, radikula (akar lembaga), endosperm, pucuk, kotiledon, hipokotil/epikotil, daun sejati, dan akar. Setelah kita amati ternyata dari hari ke 0 sampai ke 14, biji kacang mulai tumbuh dan berkembang secara sempurna dan mampu bereaksi terhadap rangsang gaya tarik bumu pada akarnya.

VIII.   Kesimpulan
              Tumbuhan kacang merah adalah salah satu dari contoh tumbuhan yang mampu melakukan pertumbuhan dan perkembangan. Pertumbuhan pada tumbuhan terjadi terutama pada ujung-ujung batang dan akar sebagai akibat pembelahan sel yang terjadi pad sel-sel meristem. Kecepatan tumbuh pada tumbuhan dipengaruhi oleh faktor suhu, hormon tumbuh dan cahaya. Selain tumbuh dan berkembang umbuhan ini juga peka terhadap rangsangan.

IX.         Pertanyaan dan Jawaban
1.      Pada hari keberapa akan kecambah kacang merah mulai tumbuh ?
      Hari ke 1
2.      Perhatikan arah pertumbuhan akar setiap kecambah tersebut, adakah yang arah pertumbuhannya ke atas ? Mengapa demikian ?
      Tidak ada, karena walaupun kacang ditaruh terbalik keatas ujung akar akan tetap bergerak ke bawah karena adanya gaya tarik bumi pada akar, hal ini merupakan suatu bukti bahwa tumbuhan peka terhadap rangsang, gerak tersebut dinamakan gerak Geotropi.











Double Bracket: 20
Kegiatan Praktikum VII
PERCOBAAN TITIK LEBUR ES

I.               Pendahuluan
            Perubahan wujud dalam fisika adalah berubahnya fisik suatu zat dari kondisi padat menjadi cair , dari cair menjadi uap dan sebaliknya. Penambahan panas (kalor) pada (atau pelepasan dari) suatu zat tidak selalu manaikan (atau menurunkan) temperaturnya. Jika suatu zat menyerap panas maka temperatur zat tersebut akan naik sampai temperatur tertentu, disaat inilah terjadi peristiwa perubahan  wujud zat. Misalnya ” suatu zat yang berbentuk padat menyerap panas secara terus-menerus, maka zat tersebut akan lunak dan menjadi cair. Contohnya peristiwa mencairnya es berubah dari padat menjadi air.

Gambar proses perubahan wujud suatu zat cair, padat, dan gas.
                                                gas








 


menyublim





 
padat                                                                           cair


Keterangan :
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Ø   Perubahan wujud zat dari gas ke cair disebut mengembun
Double Bracket: 21Walau suatu zat secara terus menerus menyerap panas, suhu zat tersebut tidak serta merta mengalami kenaikan secara terus menerus. Pada temperature tertentu suhu zat tersebut akan berhenti pada suatu titik, dan pada saat itu zat tidak mengalami kenaikan suhu, namun yang terjadi adalah perubahan wujud. Selanjutnya setelah perubahan wujud terjadi suhu zat tersebut akan mengalami kenaikan kembali. Dalam peristiwa perubahan wujud terjadi pertukaran energi panas tanpa perubahan temperature. Panas peleburan adalah panas yang diperlukan untuk mengubah 1 kg zat dari keadaan paddat menjadi cair pada titik leburnya. Panas yang diperlukan (atau dilepaskan) dalam perubahan wujud zat kadang-kadang disebut panas laten atau panas yang tersembunyi (L). Perubahan fase zat juga dipengaruhi oleh tekanan. Pada tekanan tertentu, tenpertaur pada zat cair mendidih disebut titik didih dan temperature pada saat gas mengembun disebut titik embun. Titik lebur suatu zat sama dengan titik bekunya dan titik didih sama dengan titik embunnya.
Grafik perubahan fase zat.
  T O  C                                                                                                             uap



 100 o                                                                                    titk uap 100o
                                                                        Dari cair ke uap
                                                           
                                                                        Zat cair
 0 o                         0o Titik cair ( lebur)
                          Meleburnya dari padat menjadi cair


- 25 O  Bentuk padat

II.            Alat dan Bahan
1.          Es batu 1 kg
2.          Thermometer 2 buah
3.          Bejana kaca 2 buah
4.          Pengaduk/sendok kecil 2 buah
5.          Bunsen/ lampu spirtus 2 buah
6.          Kasa 2 buah
7.          Tripot 2 buah
8.          Double Bracket: 22Static 2 buah
III.         Tujuan
1.            Menguji bahwa titik lebur es adalah 0o
2.          Menguji bahwa tiik didih air adalah 100o

IV.         Langkah Kerja
1.          Isilah bejana kaca dengan bongkahan es yang telah dihancurkan
2.          Panaskan bejana dengan nyala api yang kecil dan aduklah pelan-pelan secara terus-menerus sampai mencapai suhu 100 o.
3.          Perhatikan perubahan bongkahan es dalam bejana dan perhatikan juga perubahan suhu yang tertera pada thermometer.
4.          Catat setiap ada perubahan suhu dan perubahan wujud pada kertas.

            Gambar hasil percobaan
 








V.            Data Pengamatan
1.          Ukurlah suhu es dalam bejana sebelum dipanaskan,………o C
2.          Catatlah kenikan suhu es saat mulai dipanaskan setiap 5 menit,.....oC

VI.         Pengolahan Data
Tabel Kenaikan Suhu
No
5 menit ke
Kenaikan suhu
Suhu pada termometer
keterangan
1
0
0o
0 o C

2
1
7 o
7 o C

3
2
4 o
41 o C

4
3
5 o
69 o C

Double Bracket: 235
4
1 o
81 o C

6
5
0 o
81 o C

7
6
0 o
82 o C

8
7
5 o
80 o C


VII.      Data Pengamatan
            Foto percobaan titik lebur es
                               

VIII.   Kesimpulan
1.          Pada menit pertama kenaikan suhu pada es 0 o sehingga suhu pada temperatur masih tetap 0 o
2.          Pada menit selanjutnya sampai es mencair mengalami kenaikan suhu, 5 menit pertama es mengalami kenaikan 7 o C, dan seterusnya sampai 100 o C.
3.          Double Bracket: 24Pada menit-menit selanjutnya sampai es mencair mengalami kenaikan suhu sehingga pada termometer mengalami perubahan. Namun setelah es mencair suhu air bertambah, tetapi tidak mengalami kenaikan suhu, tetapi yang terjadi adalah perubahan wujud. Setelah perubahan wujud terjadi, suhu zat mengalami kanaikan kembali.
IX.         Pertanyaan dan Jawaban
1.      Benarkah perubahan wujud es menjadi air dikarenakan adanya pemanasan ?
            Benar, karena terjadi perubahan wujud benda dari padat ke cair (mencair)
2.      Saat termometer menunjukan skala 0 o C, pemanasan masih berlangsung terus, apakah yang terjadi pada peristiwa ini ?
            Peristiwa peleburan
3.      Mengapa bongkahan es dan air suhunya tetap 0 o walau terjadi pemanasan terus menerus ?
            Karena terjadi titik lebur
4.      Kapan suhu air dapat berubah mencapai suhu 100 o  ?
            Pada saat mendidih























Double Bracket: 25
Kegiatan Praktikum VIII
PESAWAT SEDERHANA
I.               Pendahuluan
                       Setiap alat yang berguna untuk memudhkan pekerjaan manusia disebut pesawat. Pesawat ada yang rumit dan ada yang sederhana. Namun kali ini yang akan dibahas adalah pesawat sederhana. Pesawat sedrhana setiap harinya kita gunakan terlebih para        pekerja bebas seperti bengel, buruh bangunan, kuli panggul dan lain-lain. Pesawat sederhana pada dasarnya diperlukan bukan untuk menciptakan gaya atau menyimpan gaya. Pesawat sedehana digunakan untuk memudahkan pelaksanaan pekerjaan karena       kekuatan otot kita terbatas. Walaupun terkadang membutuhkan waktu yang lebih lama.
            Manfaat dari menggunakan pesawat sederhana adalah sebagai berikut :
a.       Melipatgandakan gaya atau kemampuan kita
b.      Mengubah arah gaya yang kita lakukan
c.       Menempuh jarak yang lebih jauh atau membesarkan kecepatan
Pesawat sederhana dikelompokan menjadi empat jenis yaitu :
1.      Tuas (pengungkit)                         3. katrol
2.      Bidang miring                               4. roda
Namun yang akan kita bahas hanya 3 yaitu tuas, bidang miring, dan katrol

II.            Alat dan Bahan
1.      Papan
2.      Dinamometer (neraca pegas) ukuran 0 - 500 gr
3.      Beban (200 gr, 150 gr, 100 gr, 50 gr )
4.      katrol tunggal
5.      katrol ganda
6.      tali secukupnya
7.      statis
8.      penggaris ukuran 30 cm

III.         Tujuan percobaan katrol, tuas, dan bidang miring
-          Mendemontrasikan manfaat katrol, tuas dan bidang miring
-          Mengetahui Keuntungan Mekanik  (KM) pada katrol, tuas dan bidang miring.

Double Bracket: 26
IV.         Langkah percobaan
I.                Percobaan Katrol
1.      Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan (seperti: neraca pegas, beban dan katrol serta tali)
2.      susun alat dan bahan seperti gambar di bawah ini


 


                                                                                                Katrol tetap


















 







3.       Catatlah hasil pengukuran bebah hasil neraca pegas dan bandingkan berat beban dengan menggunakan katrol dan tanpa katrol
4.       Lakukan seperti langkah 2 dengan mengganti beban yang berbeda sampai 5 kali
5.       Selanjutnya susun lagi alat seperti gambar di bawah ini








 








6.      Catat hasil pengukuran beban (neraca pegas) bandingkan berat beban tanpa menggunakan katrol
7.      lakukan lagi seperti langkah ke 5 dan ganti beban yang berbea sampai 5 kali
8.      Susunlah lagi alat seperti pada gambar di bawah ini.


Double Bracket: 27













 










9.      Catat hasil pengukuran beban ( neraca pegas)

II.             Percobaan Tuas
1.      Siapkan alat dan bahan (penggaris, statis, beban, benang dan neraca pegas)
2.      Susun alat dan bahan seperti gambar
            A                     B
 

                                                            A = lengan beban
                                                            B = lengan tuas


 




3.      Catat jarak A ( lengan beban ) dan jarak B ( lengan kuasa )
4.      Selanjutnya catat pula hasil pengukuran pada neraca pegas
5.      lakukan lagi seperti padad langkah 3 dengan mengganti jarak A dan  B sampai 5 kali percobaan.

III.           Percobaan bidang miring
1.  Siapkan alat dan baha ( papan, beban, neraca pegas, dan tali )
2.  Sandarkan papan pada meja atau yang lainnya agar papan bisa membentuk bidang miring, seperti pada gambar di bawah ini.

Double Bracket: 28








 









3.  Catat hasil pengukuran yang tertera pada neraca pegas
4.  Lakukan secara berulang sampai 5 kali dengan mengganti beban dengan     berat yang berbeda.
V.            Data Pengamatan
1.      Foto katrol bebas
                       

2.      Foto katrol tetap
                       


Double Bracket: 29
3.      Foto katrol majemuk
                       

4.      foto percobaan tuas
                       

5.      foto percobaan biddang miring
             

VI.         Pengolahan Data
            1. Katrol tetap
No
WO
W
KM
Double Bracket: 301
1,0 N
1,0 N
1
2
1,5 N
1,5 N
1
3
2,0 N
2,0 N
1
4
2,5 N
2,5 N
1
5
3,0 N
3,0 N
1

2.  Katrol bebas
No
WO
W
KM
1
0,5 N
0,25 N
2
2
1,0 N
0,50 N
2
3
1,5 N
0,75 N
2
4
3,0 N
1,50 N
2
5
4,0 N
2,,0 N
2

3.  Katrol Majemuk
No
WO
W
KM
1
0,25  N
1,0 N
0,25
2
0,50 N
2,0 N
0,25
3
1,00 N
4,0 N
0,25
4
1,50 N
6,0 N
0,25
5
2,00 N
8,0 N
0,25

VII.      Kesimpulan
                        Bedasarkan pengolahan data tentang percobaan di atas pesawat sederhana             sangat             berpengaruh pada pekerjaan manusia. Pesawat sederhana memudahkan       pekerjaan manusia yang membutuhkan gaya otot yang sangat besar, sehingga            mengurangi beban yang harus dikerjakan karena keuntungan mekanik dari pesawat      sederhana tersebut.

VIII.   Pertanyaan dan Jawaban
2.      Jika saat kalibrasi beban 100 gr, skala pegas menunjukan 20 skala kecil, maka satu skala sama dengan masa beban 5 gram
3.      Double Bracket: 31Dari langkah percobaan katrol tetap, keuntungan mekanik yang dapat kita peroleh adalah 1 N.
4.      Pada langkah percobaan katrol bergerak, keuntungan mekanik dari penggunaan katrol bergerak adalah 2 N.
5.      Mana yang lebih menguntungkan penggunaan katrol tetap atau katrol bergerak ? Berikan alasan anda dengan singkat dan jelaskan mengapa hal ini terjadi
-          katrol majemuk, karena keuntungan mekaniknya lebih besar.






























Double Bracket: 32
            Kegiatan Praktikum IX
LENSA CEMBUNG DAN LENSA CEKUNG

I.               Pendahuluan
            Dua alat optik yaitu cermin dan lensa, cermin merupakan benda optis yang tembus cahaya yang memantulkan hampir semua cahaya yang datang. Sedangkan lensa adalah piranti optis yang dibatasi oleh dua permukaan bidang bola atau salah satu bidang batasnya bidang datar. Pada percobaan ini digunakan lensa cembung dan cermin cekung.
            Titik api lensa (positif) cembung merupakan titik potong berkas sinar bias jika sumber cahaya berada jauh tak hingga. Sedangkan titik api cermin cekung merupakan titik potong berkas sinar pantul, jika sumber cahaya berada jauh tak hingga.
            Persyaratan ”jauh tak hingga ” dapat juga dipenuhi asalkan berkas sinar yang menuju ke lensa atau cermin merupakan berkas yang sejajar. Jarak titik api ( f ) dapat ditentukan dari hubungan :           1/f = 1/s + 1 s’
            Keterangan :
                        f = adalah jarak titik api ( m )
                        S = adalah jarak benda ( m )
                        S’ = adalah jarak bayangan ( m )  
Sedang keakuratan lensa ( P ) dinyatakan dengan : P = 1/f
f harus dinyatakan dalam satuan meter dan satuan kekuatan lensa adalah Dioptri

Posisi dan ukuran bayangan yang dihasilkan
                                    1                                  1
                        2                                                          3
                   3                                                       2                              Bayangan maya
                         C                 F                        
                                                                                                         F             C
                        Bayangan nyata

 


                                                                             F                 sumbu


 
Double Bracket: 33






                                                                                                            Bidang fokus








 
                                                                                                                  F    sumbu


 



                                                                                                                Fa

PERCOBAAN LENSA CEMBUNG f = 10 cm dan 20 cm

II.            Alat dan Bahan
1.          Meja optik lengkap
2.          Lensa cembung f 10 cm dan 20 cm
3.          Layar putih
4.          Sumber cahaya (lilin)

III.         Tujuan
1.          Menentukan jarak titik api ( f ) lensa cembung
2.          Menentukan kekuatan lensa cembung ( P )
           
IV.         Langkah Kerja
1.      Susunlah lensa pada dudukannya dan letakan diantara layar dan sumber cahaya
2.      Nyalakan sumber cahaya kemudian aturlah posisi benda dan lensa agar pada layar terbentuk bayangan yang paling tajam
3.      Ukurlah jarak benda ( S ) dan jarak bayangan ( S’ )
4.      Ulangi percobaan beberapa kali dengan kedudukan benda yang berbeda.






Double Bracket: 34
V.            Data Pengamatan
            Foto Percobaan Lensa Cembung
                   

VI.         Pengolahan Data
a.           Data percobaan lensa cembung f = 10 cm
No
f
s
S’
1/f
1/s
1/s’
1/s + 1/s’

1
10 cm
15 cm
35 cm
0,1
0,067
0,029
0,096
0,1
2
10 cm
20 cm
25 cm
0,1
0,050
0,040
0,090
0,1
3
10 cm
25 cm
20 cm
0,1
0,040
0,050
0,090
0,1
4
10 cm
40 cm
15 cm
0,1
0,025
0,067
0,093
0,1
5
10 cm
50 cm
17 cm
0,1
0,020
0,071
0,091
0,1

b.          Data percobaan lensa cembung f = 20 cm
No
f
s
S’
1/f
1/s
1/s’
1/s + 1/s’
1
20 cm
22 cm
96 cm
0,05
0,045
0,01
0,05
2
20 cm
25 cm
65 cm
0,05
0,040
0,01
0,05
3
20 cm
30 cm
42 cm
0,05
0,033
0,02
0,05
4
20 cm
40 cm
33 cm
0,05
0,025
0,03
0,05
5
20 cm
50 cm
28 cm
0,05
0,020
0,03
0,05

VII.      Kesimpulan
                        Pada percobaan lensa cembung, jarak benda ( S ) dan jarak bayangan benda           S’ dihubungkan dengan jarak fokus (f) berlaku rumus = 1/s’ + 1/s = 1/f
Double Bracket: 35            Jari-jari kelengkungan cermin mempunyai harga negatif, dan bayangannya maya,   lebih kecil dan sama tegak. Sifat menyebar cahaya.
VIII.   Pertanyaan dan Jawaban
1.          Tentukan jarak ( f ) lensa cembung yang anda gunakan dalam percobaan ?
-              jarak fokusnya ( f  ) adalah 10 cm dan 20 cm
2.          Tentukan kekuatan lensa ( P ) yang anda pergunakan dalam percobaan ?
-              Kekuatan lensa P = 1/f
                        P1 = I/f = 1/10 = 0,1 D
                        P2 = 1/f = 1/20 = 0,05 D

PERCOBAAN CERMIN CEKUNG
II.                Alat dan Bahan
1.      Meja optik lengkap
2.      Cermin cekung f = 3 cm
3.      Layar
4.      Sumber cahaya (lilin)

III.             Tujuan
1.          Menentukan jarak titik api ( f ) cermin cekung
2.          Menentukan kekuatan lensa ( P )

IV.             Langkah Kerja
1.          Susunlah alat sesuai dengan percobaan cermin cekung
2.          Nyalakanlah sumber cahaya dan aturlah kedudukan benda dan layar agar pada layar terbentuk bayangan paling tajam.
3.          ukurlah jarak benda ( S ) dan jarak bayangan ( S’ )
4.          Ulangi percobaan beberapa kali dengan kedudukan yang berbeda.

V.                Data Pengamatan
Double Bracket: 36            Foto percobaan cermin cekung
              

VI.         Pengolahan Data
            Data percobaan cermin cekug fokus = 3 cm
No
f
S
S’
1/f
1/s
1/s’
1/s + 1/s’
1
3 cm
5 cm
9 cm
0,2
0,1
0,3
0,3
2
3 cm
6 cm
8 cm
0,16
0,13
0,3
0,3
3
3 cm
7 cm
7 cm
0,14
0,14
0,3
0,3
4
3 cm
10 cm
5 cm
0,10
0,20
0,3
0,3
5
3 cm
18 cm
4 cm
0,05
0,25
0,3
0,3

VII.       Kesimpulan
            Pada percobaan cerminh cekung, jarak benda ( S) dengan jarak bayangan benda ( S’ ) dihubungkan dengan jarak fokus ( f ) berlaku rumus 1/f = 1/s + 1/ s’ .
Bayangan yang dibentuk oleh cermin cekung  akan sama tegak dengan bendanya jika jarak benda lebih kecil dari jarak fokus. Bayangannya nyata selalu terbalik terhadap bendanya. Bila suatu benda ditempatkan pada jarak lebih kecil dai jarak fokus didepan cermin cekung bayangan maya. Bayangan nampak dibelakang cermin dengan jarak bayangan ( S’ ) negatif.
Cermin cekung, jari-jari kelengkungan dan jarak fokusnya positif , sedangkan jarak bayangan bisa positif bisa negatif , bergantung letak bendanya. Bentuknya bayangan lebih kecil sifat cermin mengumpulkan cahaya.

VIII.   Pertanyaan dan Jawaban
1.          Tentukan jarak fokus ( f ) cermij cekung yang anda digunakan
- fokus 3 cm
2.          Tentukan kekuatan lensa ( P ) yang anda pergunakan dalam percobaan ?
Double Bracket: 37- kekuatan lensa P = 1/f = 1/3 = 0,2 D  , 0,16 D  ,  0,14 D  ,   0,10 D  ,  dan 0,05

Kegiatan Praktikum X
CERMIN DATAR DAN CERMIN DATAR BERSUDUT

I.               Pendahuluan
            Ada dua jenis cermin datar bila dilihat dari bagian permukaan yang dapat memantulkan cahaya. Ada cermin permukaan yang dapat memantulkan cahaya. Ada cermin yang permukaan depannya bisa memantulkan cahay dan ada permukaan belakangnya yang tidak bisa memantulkan cahaya. Cermin yang terbuat dari logam memiliki permukaan depan yang dapat memantulkan cahaya, sedangkan cermijn yang permukaan belakangnya memantulkan cahaya terbuat dari bahan kaca. Dewasa ini banyak pula cermin yang permukaan bagian depan terbuat dari plastik.










 




                           (a)                                                             (b)

a.       permukaan depan yang mematulkan cahaya
b.      permukaan belakang yang memantulkan cahaya

            bila seberkas cahaya yang jatuh pada cermin, maka cahaya tersebut dipantulkan kembali. Sinar cahaya yang jatuh tegak lurus permukaan cermin dipantulkan dan berimpit dengan sinar datang. Bila sinar datang dari sebelah kiri, sinar pantulnya miring kekanan, dan sebaliknya bila sinar datang dari kanan maka sinar pantulnya miring ke kiri.

                                    Sinar datang             normal                     sinar bias


 
                        Sudut datang                                                         sudut bias
 


            Sinar datang dan sinar pantul pada cermin datar.
Double Bracket: 38
            Sudut yang dibentuk oleh sinar datang dan garis normal pada titik tempat cahaya jatuh pada cermin dinamakan sudut datang, dan sudut antara sinar pantul dan garis normal dinamakan sudut pantul. Sudut datang dan sudut pantul memiliki hubungan yang tetap. Bila sudut datang makin besar, sudut pantulnya pun makin besar dan  bila sudut datang makin kecil maka sudut pantulnya pun makin kecil pula.

CERMIN DATAR
II.            Alat dan Bahan
1.      Cermin datar ( 3 x 6 cm2
2.      Bolpoin ( sebatang kayu )
3.      Kertas putih
4.      Penggaris

III.         Tujuan
1.          Mengetahui hubungan jarak benda ke cermin dan cermin ke bayangan
2.          Mengetahui sifat cermin datar dalam membentuk bayangan


IV.         Langkah Kerja
1.          Pasanglah cermin secara vertikal dengan permukaan cermin tepat diatas garis lurus pada kertas sesuai percobaan
2.          tancapkanlah bolpoin di depan cermin, dan sambil mengamati bayangan bolpoin tadi dalam cermin ,tancapkanlah bolpoin kedua di belakang cermin tepat ditempat bayangan bolpoin pertama berada untuk mengetahui tepat tidaknya letak bolpoin kedua pada tempat bayangan bolpoint pertama.
3.          Atur ketinggian mata anda sehingga bisa melihat bagian atas bolpoin kedua. Bolpoin kedua akan tepat letaknya pada bayangan bolpoin pertama  bila bolpoin kedua dan bayangan bolpoin pertama membentuk garis lurus.
4.          Geserlah kedudukan mata anda kesebelah kiri kemudian kesebelah kanan. Apakah bolpoin kedua dan bayangan bolpoin pertama selalu membentuk garis lurus?
5.          bila selalu lurus tancapkanlah bolpoin kedua tersebut.
6.          Double Bracket: 39selanjutnya angkatlah cermin hubungkan bolpoin pertama dengan bolpoin kedua dengan garis.
7.          ukurlah jarak bolpoin pertama ke cermin dan jarak antara bolpoin kedua cermin.
8.          bagaimana kedua jarak itu? Sama besar atau tidak.
9.          ulangi percobaan tersebut sampai 5 kali dan perolehlah datanya. 

V.            Data Pengamatan
        Foto cermin datar dalam percobaan
          



VI.         Pengolahan Data
        Data cermin datar
No
S
S’
1
9 cm
6 cm
2
12 cm
10,5 cm
3
15 cm
14 cm
4
18 cm
20 cm
5
25 cm
24 cm

VII.      Kesimpulan
        Cermin datar memiliki sifat dapat membentuk bayangan yang letaknya dari cermin sama dengan letak benda ke cermin. Dengan kata lain, pada cermin datar berlaku hubungan bahwa jarak benda ( jarak benda ke cermin ) sama dengan jarak bayangan ( jarak bayangan ke cermin ). Hal ini menyebabkan bayangan yang dibentuk oleh cermin datar memiliki bentuk dan ukuran yang sama dengan bendanya.





Double Bracket: 40
CERMIN DATAR BERSUDUT

I.               Alat dan Bahan
1.      2 cermin datar ( 3 x 6 cm2 )
2.      busur derajat
3.      benda yang memiliki kilau ( bros )
4.      meja optis

II.            Tujuan
1.      Mengetahui hubungan antara sudut yang terbentuk dengan jumlah bayangan yang dihasilkan oleh cermin datar.

III.         Langkah kerja
1.      letakan dua buah cermin datar sehingga membentuk sudut 30o diukur memakai busur derajat sebelum cermin diletakan .
2.      setelah benar-benar membentuk sudut, letakanlah benda berkilau ( bros ) tepat di ujung sudut yang telah terimpit oleh dua cermin datar
3.      lihatlah bayangan dari benda bros tersebut
4.      hitung berapa banyak bayangan yang terbentuk
5.      catatlah hasilnya
6.      ulangai percobaan tersebut sampai 5 kali hingga memperoleh data yang benar, sudut yang harus dibentuk adalah 45o, 60o, 90o, dan 120o. Lihatlah hasilnya.

IV.         Data pengamatan
        Foto cermin datar bersudut dalam percobaan
           
Double Bracket: 41
V.            Pengolahan data
        Data cermin datar bersudut
No

Jumlah bayangan
1
30o
10
2
45o
8
3
60o
6
4
90o
3
5
120o
2

VI.         Kesimpulan
        Dalam percobaan cermin datar bersudut, menghasilkan data bahwa semakin kecil sudut yang dibentuk, maka bayangan yang dihasilkan semakin banyak, begitu sebaliknya jika sudut yang  terbentuk semakin besar maka bayangan yang dihasilkan semakin sedikit pula.
Pada cermin datar beerlaku n = 360  - 1  Double Bracket: 42

1 komentar:

Anonim mengatakan...

bung..... itu kok gambarnya ga muncul ya.....yang di laporan praktikum kacang merah,???